Arsene Wenger bukan pelopor untuk pekerjaan tim nasional Jepang yang kosong, meskipun berbagai laporan, dengan Hajime Moriyasu ditetapkan akan ditunjuk minggu depan.

Wenger meninggalkan Arsenal pada bulan Mei setelah 22 tahun bersama klub dan, karena kesuksesannya dan keberhasilan mantra 18 bulan yang bertanggung jawab atas Nagoya Grampus sebelum menuju ke London, tidak mengherankan bahwa nama orang Prancis itu disebut sebagai pengganti Akira. Nishino, yang akan mundur pada akhir bulan.

“Memang benar ada obrolan dengan Arsene Wenger selama Piala Dunia,” kata seorang pejabat Asosiasi Sepak Bola Jepang (JFA) kepada ESPNFC. “Pembicaraan itu tidak benar-benar pergi kemana-mana dan hanya itu. Sejak itu, kami telah mencari pelatih domestik.”

Nishino menggantikan Kasnian Vahid Halilhodzic pada bulan April dengan kontrak sementara dan membawa Jepang ke babak 16 besar di Piala Dunia 2018. Setelah itu menunjukkan di Rusia, terutama kinerja yang mengesankan Jepang dalam hilangnya 3-2 menit-menit terakhir ke Belgia di putaran-16 pertandingan, JFA telah sampai pada kesimpulan bahwa tim nasional harus terus dikelola oleh pelatih Jepang .

Moriyasu, yang membantu Nishino di Piala Dunia, memiliki kredensial yang mengesankan. Pemain berusia 49 tahun itu membawa Sanfrecce Hiroshima ke gelar J.League pertama di tahun 2012. Dua kejuaraan lainnya menyusul pada 2013 dan 2015 dan ia kemudian mengambil alih tim U-23 Jepang tahun lalu dalam persiapan untuk Olimpiade 2020 yang akan diadakan di Tokyo.

Pengangkatan Moriyasu diperkirakan akan diumumkan pada hari Kamis setelah pertemuan komite eksekutif JFA.

 

Comments are closed.