Bos klub Schalke Bermain Dengan Kejam

Bos klub Schalke Bermain Dengan Kejam

Schalke 04 baru saja terbebas dari kekhawatiran degradasi, atau badai baru mulai di klub di mana Huub Stevens masih menjadi pelatih sampai akhir musim. Dalam sebuah wawancara di saluran klub, bos klub Clemens Tonnies melakukan pekerjaan yang baik di Christian Heidel, direktur teknis yang melempar handuk awal musim ini.

Heidel, 55 tahun, meninggalkan Schalke atas inisiatifnya sendiri pada awal Maret, ketika tekanan setelah serangkaian kekalahan menyakitkan pada mantan pelatih Domenico Tedesco berada di puncaknya. Tonnies, ketua dewan pengawas, sangat membenci itu. Dia menunjuk Heidel sebagai penanggung jawab utama krisis olahraga dalam beberapa bulan terakhir.

Orang yang bertanggung jawab telah melempar handuk, Tonnies memulai ceritanya dalam sebuah wawancara dengan Schalke TV. Dia bilang dia tidak lagi ingin menghalangi kita. Saya benar-benar tidak mengerti saat itu. Saya tidak akan pernah melakukan itu sendiri, saya tidak akan pernah meninggalkan Schalke. Jika saya tahu bahwa kami akan memerangi degradasi, saya akan merespons lebih awal.

Tonnies dan Dewan Pengawas, di mana Stevens yang berusia 65 tahun juga menjadi anggota sampai ia menggantikan Tedesco sebagai pelatih sementara pada bulan Maret, ingin membantu Heidel kembali pada tahun 2018 dengan menunjuk satu atau lebih penasihat. Dengan cara ini dia berharap bahwa td bisa memberikan lebih banyak penutup belakang untuk Tedesco. Sekarang Heidel tidak berhasil, dengan segala konsekuensinya.

Setelah tiga kekalahan beruntun di Bundesliga, bom meledak ketika Manchester City mengalahkan 7-0 di final kedelapan Liga Champions. Domenico telah ditinggalkan oleh Christian selama beberapa waktu. Saya sekarang mengeluh keras-keras. Kami kehilangan dia sebagai hasilnya, dan saya pribadi menemukan itu sangat disesalkan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *